Logo SitusEnergi
Produksi Minyak A.S. Dapat Ditetapkan Untuk Lonjakan Terakhir Pada 2018 Produksi Minyak A.S. Dapat Ditetapkan Untuk Lonjakan Terakhir Pada 2018
Situsenergy.com Produksi minyak A.S. dapat ditetapkan untuk lonjakan terakhir di tahun 2018 sebelum meratakan pertumbuhan selama beberapa tahun karena kenaikan biaya membuat sebagian besar... Produksi Minyak A.S. Dapat Ditetapkan Untuk Lonjakan Terakhir Pada 2018

Situsenergy.com

Produksi minyak A.S. dapat ditetapkan untuk lonjakan terakhir di tahun 2018 sebelum meratakan pertumbuhan selama beberapa tahun karena kenaikan biaya membuat sebagian besar produksi tidak ekonomis, kata kepala pedagang minyak top Vitol, Ian Taylor, kepada Reuters.

Amerika Serikat telah berubah menjadi eksportir minyak utama dalam beberapa tahun terakhir di belakang sebuah revolusi serpih, yang menciptakan minyak mentah global dan mengirim harga terjun ke bawah $ 30 per barel tahun lalu dari setinggi $ 110 pada tahun 2014.

“Saya kira pertanyaannya, sedikit dalam jangka panjang adalah – apakah ini merupakan kenaikan besar terakhir dalam produksi AS?” Kata Taylor, chief executive di Vitol, yang memperdagangkan lebih dari 7 persen minyak global dan memiliki kehadiran besar di AS. pasar.

Dia mengatakan Vitol memperkirakan produksi A.S. akan naik 0,5-0,6 juta barel per hari (bpd) tahun depan namun kenaikan tersebut akan menyebabkan inflasi biaya dan membuat beberapa kerugian produksi. “Jika Anda melihat ekonomi sebagian besar pemain Permian besar, tidak banyak dari mereka menghasilkan banyak uang,” kata Taylor, mengacu pada cekungan Permian yang kaya minyak di Amerika Serikat.

BACA JUGA   Laba Anjlok 87,64 Persen, DPR Akan Panggil PGN

Pelambatan yang diantisipasi dalam produksi A.S. dikombinasikan dengan pertumbuhan kuat permintaan global untuk minyak harus mendorong harga di atas kisaran saat ini sebesar $ 50-60 per barel, kata Taylor. Namun dalam jangka pendek dan menengah, pasar minyak akan tetap “bangkrut” dengan harga mungkin mengalami tekanan turun dalam beberapa bulan pertama tahun 2018, ketika permintaan biasanya akan melemah.

“Pasar semakin ketat. Tapi itu sangat dangkal … Akan ada saat-saat ketika kita harus mendekati $ 60 dan saat-saat aku yakin kapan kita akan main mata dengan nomor dengan 4 di depannya. Tapi ini rentang yang cukup sempit, “kata Taylor. Vitol telah menjual sebagian besar minyaknya di gudang karena meyakini pengetatan pasar, didukung oleh pertumbuhan permintaan yang kuat sekitar 1,5-1,6 juta bpd tahun ini dan berikutnya serta kurangnya investasi oleh perusahaan minyak dalam proyek baru. Taylor mengatakan Vitol melakukan perdagangan volume lebih besar dari pada 2016, ketika minyak tersebut beralih sekitar 7 juta bpd minyak dan produk, sementara margin tahun ini turun. Dia mengatakan 2017 mungkin menantang pada 2013, ketika margin kotor untuk sebagian besar rumah perdagangan turun di bawah 1 persen karena kurangnya arahan dan volatilitas pasar.

BACA JUGA   Bukti Komitmen Keberlanjutan, Pertamina Group Raih Penghargaan dalam Ajang ASRRAT 2020

“Harga belum bergerak, terputus-putusnya tidak benar-benar ada, jadi ini bisnis yang lebih sulit … Kami pedagang tidak suka volatilitas instan. Kami sangat tidak berguna dalam hal itu. Kami ingin melihat tren lebih dari satu nanodetik. ” “Kami melakukan sedikit lebih banyak volume untuk sedikit sedikit pengembalian … Ini bukan ilmu roket, tapi marginnya sangat ketat. Sangat ketat, “katanya.[r/red]

(reuters 10/10/2017)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *