Logo SitusEnergi
Mesir Bergerak Mengakhiri Pasar Monopoli Pasar Gas Bumi Mesir Bergerak Mengakhiri Pasar Monopoli Pasar Gas Bumi
Situsenergy.com Mesir membuka pintu partisipasi swasta di sektor gas alamnya, bergerak untuk mengakhiri monopoli negara karena mendorong reformasi dengan maksud untuk mendorong investasi dan... Mesir Bergerak Mengakhiri Pasar Monopoli Pasar Gas Bumi

Situsenergy.com

Mesir membuka pintu partisipasi swasta di sektor gas alamnya, bergerak untuk mengakhiri monopoli negara karena mendorong reformasi dengan maksud untuk mendorong investasi dan menghidupkan kembali ekonomi. Undang-undang baru yang ditandatangani oleh Presiden Abdel-Fattah El-Sisi membentuk otoritas pengatur gas alam yang diberi lisensi dan merencanakan sebuah rencana untuk membuka pasar gas ke persaingan.

Hal ini juga memungkinkan terjadinya impor gas alam oleh perusahaan swasta – sebuah langkah yang dapat membantu mengatasi kekurangan pasokan yang telah menghambat bisnis. Langkah tersebut, yang telah lebih dari dua tahun dalam pembuatannya, adalah dorongan pemerintah terbaru untuk memacu investasi dalam ekonomi yang telah berjuang untuk bangkit kembali sejak pemberontakan 2011 melawan Presiden Hosni Mubarak. Selama tahun lalu, pihak berwenang telah melembagakan reformasi sweeping, yang didukung oleh

Dana Moneter Internasional, yang mencakup mengambang mata uang, pemotongan subsidi yang tajam dan peraturan yang berlaku yang ditujukan untuk menarik uang asing yang sangat dibutuhkan. Perundang-undangan baru tersebut juga memajukan tujuan Mesir untuk mencapai swasembada energi pada tahun 2019, sebagian besar melalui keluaran akhir dari ladang gas alam Zohr raksasa. Undang-undang tersebut mengizinkan sektor swasta untuk secara langsung mengirim, mengangkut, menyimpan, memasarkan dan melakukan perdagangan gas alam dengan menggunakan jaringan pipa dan infrastruktur jaringan.

BACA JUGA   463 Gardu Distribusi dari Total 872 Gardu Terdampak Gempa di Sulbar Berhasil Dipulihkan

Peraturan eksekutifnya akan dikeluarkan dalam waktu enam bulan sejak diberlakukannya undang-undang tersebut, menurut Lembaran Negara Resmi. “Undang-undang ini secara efektif mengurangi pemerintah dari beban penyediaan konsumsi gas alam yang berkembang pesat dan mengubahnya menjadi regulator,” kata Radwa El-Swaify, kepala penelitian Pharos Holding yang berbasis di Kairo.

“Ini semua adalah bagian dari arah yang sama dengan memiliki pasar bebas di Mesir.” Pada bulan Juli, pemerintah mengatakan akan berhenti mensubsidi tepung roti dan menaikkan harga listrik rumah tangga sebanyak 42%, hanya seminggu setelah kenaikan harga bahan bakar. Langkah untuk meliberalisasi pasar gas akan membawa transparansi dan fleksibilitas yang lebih besar, kata Haitham Abdul Moneim, manajer hubungan investor di Egypt Kuwait Holding, yang secara parsial memiliki dan mengelola produsen pupuk AlexFert.

“Ini akan memberi kita lebih banyak pilihan untuk sumber gas dan mungkin harga yang lebih baik,” katanya [r/red]
(worldoil 10/8/2017)

 

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *