Logo SitusEnergy
Ini Dua Pendekatan yang Bisa Dilakukan untuk Penangkapan Karbon, Apa Saja? Ini Dua Pendekatan yang Bisa Dilakukan untuk Penangkapan Karbon, Apa Saja?
Jakarta, Situsenergi.com Penangkapan karbon atau carbon capture dapat dilakukan dengan dua pendekatan, yakni penangkapan karbon pada sumbernya dengan menghilangkan CO2 melalui proses pengolahan kimia,... Ini Dua Pendekatan yang Bisa Dilakukan untuk Penangkapan Karbon, Apa Saja?

Jakarta, Situsenergi.com

Penangkapan karbon atau carbon capture dapat dilakukan dengan dua pendekatan, yakni penangkapan karbon pada sumbernya dengan menghilangkan CO2 melalui proses pengolahan kimia, dari pembangkit listrik dan gas buang. Kemudian penangkapan karbon dari udara langsung (DAC) dengan menghilangkan CO2 yang ada di atmosfer dan memindahkan udara dalam jumlah besar melalui sistem pemisahan.

Menurut Senior Director Industry Marketing Aspen Technology, Ron Beck, dalam kedua pendekatan tersebut, karbon harus disimpan melalui penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS); atau dimanfaatkan melalui penangkapan dan pemanfaatan karbon (CCU).

“Dalam kedua pendekatan ini, energi yang cukup besar (biasanya terbarukan) diperlukan untuk mencapai hasil penangkapan karbon. Untuk itu, solusi teknologi digital sangat penting dalam mengoptimalkan dan meningkatkan ekonomi CCS dan CCUS,” kata Ron dalam keterangannya yang dikutip di Jakarta, Jumat (11/11/2022).

Ia mengungkapkan, faktor ekonomi utama terletak pada penetapan harga pajak karbon, kredit karbon, dan penggantian kerugian karbon. Pasalnya, penetapan harga ini mematok penghapusan karbon dioksida dari emisi yang ditangkap dan disimpan – di Eropa, sekitar US$75 per ton CO2 dan khususnya, pajak karbon juga naik.

“Baru-baru ini, kesepakatan kredit karbon yang disepakati, oleh Airbus, Microsoft, dan lainnya telah mengubah arah untuk mematok harga CO2 yang dikeluarkan dari udara dan disimpan dengan aman – lebih dari US$100 per ton. Tingkat penetapan harga ini membuat proyek menarik,” kata Ron.

Masih menurut Ton, inovasi tingkat lanjut juga dapat mengurangi biaya penangkapan karbon. Penangkapan karbon sendiri diperlukan untuk mencapai komitmen sementara dunia bertransisi ke sumber energi bebas karbon. Namun, teknologi penangkapan langsung dari udara/direct air capture (DAC) muncul sebagai solusi jangka panjang untuk menghilangkan peningkatan kadar CO2 yang terakumulasi di atmosfer saat ini.

“DAC membantu perusahaan yang tertinggal di area dekarbonisasi menangani emisi yang sulit dikurangi dari industri seperti baja, semen, transportasi udara, dan pertanian, yang karena ketergantungan industri ini pada panas tinggi (misalnya dalam peleburan baja) atau kebutuhan bahan bakar terkonsentrasi (transportasi udara),” pungkasnya.

Teknologi Digital

BACA JUGA   Bersama Petugas Medis Lawan Corona, Pertamina Salurkan 22 Ribu Masker

Sementara Senior Principal Solution Consultant, Aspen Technology, Fauzi Djauhari mengatakan bahwa teknologi digital sudah banyak digunakan dalam penangkapan karbon untuk mengoptimalkan desain dan pengoperasian sistem penangkapan. Technology Center Mongstad (TCM), salah satu pusat pengujian dan inovasi terbesar untuk penangkapan karbon, telah membangun platform pengumpulan dan pemodelan data terintegrasi, berdasarkan solusi pemodelan canggih AspenTech, untuk memahami detail utama tentang bagaimana kinerja sistem penangkapan di tingkat pelarut.

“Wawasan yang diberikan bisa mencakup degradasi pelarut dan reklamasi, opsi pengurangan emisi, termasuk pengkontrolan temperatur proses dan pemilihan lokasi dalam aliran emisi untuk menghilangkan karbon,” tukasnya.

“Proyek penangkapan karbon paling awal yang mencapai manfaat ekonomi positif adalah proyek di mana CO2 disuntikkan ke dalam reservoir produksi untuk peningkatan pengambilan minyak/enahanced oil recovery(EOR). Proyek-proyek tersebut telah dilaksanakan secara efektif oleh beberapa perusahaan,” kata Fauzi.

Menurut dia, pada tahap pendanaan perusahaan dapat memanfaatkan simulasi, dan alat pemodelan ekonomi untuk mengoptimalkan desain dan pemilihan teknologi dengan cepat, agar sesuai dengan sistem pemrosesan, dengan penyimpanan target.

“Setelah itu, pada tahap implementasi, kedua alat dapat dioptimalkan bersama, menggunakan reduced order model (ROM)dan AI, untuk mencapai rencana eksekusi yang paling aman dan efektif. Dalam jangka panjang, selama pengoperasian sistem manajemen karbon, teknologi digital sangat penting untuk memungkinkan audit kinerja aset CCS yang andal dan transparan,” paparnya.

BACA JUGA   Permen Kilang Mini Diganti Permen 35/2016

Lebih jauh ia mengatakan, perspektif Teknologi Energi Badan Energi Internasional (IEA) 2020 mewakili sudut pandang umum bahwa CCUS hampir dipastikan akan memainkan peran kunci dalam pengurangan emisi gas rumah kaca (GRK), dan transisi energi global.

“CCUS sudah dipasang di pembangkit listrik dan industri yang ada untuk mengatasi emisi karbon dioksida, menyediakan jalan, dan mendukung peningkatan cepat untuk produksi hidrogen “biru” rendah karbon. Ini adalah pendekatan saat ini yang paling efektif untuk beberapa emisi yang menantang di industri berat, seperti produksi semen, dan baja,” tutup Fauzi.

Mitigasi karbon menjadi perhatian utama bagi perusahaan energi, seperti Petronas, Pertamina, PTT, Sinopec, dan sebagian besar pemain energi utama Asia lainnya, yang telah mengumumkan target keberlanjutan.

Pemangku kepentingan utama juga telah menyuarakan urgensi untuk mencapai emisi nol karbon bersih. Aturan pengungkapan SEC yang diusulkan tentang risiko perubahan iklim untuk perusahaan public Amerika Serikat, persyaratan Kesepakatan Hijau Eropa yang ketat untuk pengurangan emisi, dan tuntutan dari komunitas investasi, dan pelobi lingkungan untuk pelaporan yang dapat diaudit semakin mempercepat penyebab ini.(SL)

BACA JUGA   PLN-Masdar Tandatangani Jual Beli Listrik PLTS Terapung Cirata 145 MW

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *