Logo SitusEnergy
Business Matching di DPSP Labuan Bajo Sukses Capai Transaksi Rp 2,5 Miliar Business Matching di DPSP Labuan Bajo Sukses Capai Transaksi Rp 2,5 Miliar
Labuan Bajo, Situsenergi.com PT Pertamina (Persero) bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) membuka peluang potensi pasar yang besar melalui kegiatan business matching rantai... Business Matching di DPSP Labuan Bajo Sukses Capai Transaksi Rp 2,5 Miliar

Labuan Bajo, Situsenergi.com

PT Pertamina (Persero) bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) membuka peluang potensi pasar yang besar melalui kegiatan business matching rantai pasok pelaku UMKM ekonomi kreatif dan industri pariwisata dalam Integrated Industry and Investment (3i) di Daerah Pariwisata Super Prioritas (DPSP) Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur yang dinilai sukses dengan meraih potensi transaksi sebesar Rp 2,5 Miliar, pada Jumat 9 September 2022.

Komitmen kesepakatan ini melanjutkan kesuksesan penyelenggaraan kegiatan serupa di DPSP Mandalika (29/1/2022), dan di DPSP Borobudur (06/6/2022) sebagai bagian dari upaya perkuatan rantai pasok sektor pariwisata yang mempertemukan sektor perhotelan dengan UMKM. Di kedua DPSP sebelumnya telah terealisasi transaksi sebesar Rp 2,2 miliar untuk Mandalika dan sebesar Rp 2,89 miliar di Borobudur, dan hingga saat ini permintaan terus bertambah seiring dengan adanya purchase order baru produk UMKM dari beberapa hotel.

Di Labuan Bajo, business matching diikuti oleh sekitar 70 UMKM dan 20 hotel. Berbeda dengan penyelenggaraan sebelumnya, business matching kali ini diintegrasikan dengan beberapa kegiatan lain, yaitu coaching clinic, sosialisasi SNI, penyusunan pedoman pelaksanaan standar usaha berbasis risiko, pengurusan dan penyerahan Nomor Induk Berusaha, SNI CHSE serta aksesibilitas terhadap sumber pendanaan melalui Kredit Usaha Rakyat yang diberi tajuk Integrated, Industry dan Investment (3i).

Hadir dalam acara ini anggota DPR RI komisi X, Andreas Hugo Pareira, Deputi Bidang Industri dan Investasi Kemenparekraf, Hengky Manurung, Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores, Shana Fatina, Direktur Manajemen Industri Kemenparekraf/Baparekraf, Anggara Hayun Anujuprana, serta Manager SMEPP PT Pertamina (Persero), Rudi Ariffianto.

BACA JUGA   Komitmen Tingkatkan Kualitas Kesehatan di Tapsel, PTAR Dukung Pembangunan RS Bhayangkara

Dalam sambutannya, Deputi Bidang Industri dan Investasi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Henky Manurung mengatakan, bahwa meski UMKM mengalami keterpurukkan akibat pandemi Covid-19, tetapi dengan memanfaatkan peluang yang ada serta terus melakukan inovasi, UMKM kembali bisa bangkit. Saat ini Kemenparekraf mengoptimalkan program bagi UMKM melalui kegiatan Integrated, Industry dan Investment (3i).

“Kami akan terus menerus melakukan inovasi, khususnya bagi para pelaku ekonomi kreatif dan memberikan dukungan dari berbagai aspek agar bisa pulih lebih cepat bangkit lebih kuat,” tuturnya.

Sementara Vice President CSR & SMEPP Management, Fajriyah Usman memastikan para UMKM mitra binaan di Labuan Bajo mampu menyuguhkan produk – produk unggulan yang kreatif dan berkualitas tinggi.

“Saya optimis, bahwa produk yang dihasilkan oleh mitra binaan mampu bersaing, terbukti potensi transaksi dalam business matching kali ini mencapai Rp2,5 miliar. Belajar dari penyelenggaraan sebelumnya, komitmen ini difollow up oleh kedua belah pihak sampai sukses menjadi transaksi riil,” ujar Fajriyah.

Pihaknya berharap, dengan berakhirnya Business Matching hari ini, di harapkan akan membuka peluang kerja sama lainnya. Kepercayaan yang di berikan oleh para potential buyer kepada produk lokal untuk memenuhi kebutuhan usahanya, sekaligus turut membantu mengampanyekan kecintaan terhadap produk karya anak bangsa.

BACA JUGA   Relawan Trauma Healing Ceriakan Pengungsi Balongan

“Pertamina terus melakukan pendampingan kepada UMKM, melalui Pembinaan dan Pelatihan, serta melibatkan mitra binaan dalam agenda pameran. Semoga kegiatan Business Matching dapat meningkatkan perekonomian masyarakat Labuan Bajo dan mempercepat pemulihan ekonomi nasional,” pungkasnya.

Sementara itu, Manager SMEPP Pertamina, Rudi Ariffianto menyampaikan mengenai program-program unggulan yang dimiliki oleh Pertamina, yang tentunya memberikan banyak keuntungan kepada para mitra binaan, program tersebut yakni, Catalog SME 1000, UMK Academy, PADi (Pasar Digital), Pertamina SMEXPO, serta Pameran yang dilakukan di dalam maupun luar negeri.

Semua program tersebut, kata dia, bertujuan untuk memajukan UMKM agar dapat menghasilkan produk-produk unggulan yang bisa di terima oleh pasar.

“UMKM harus dapat memanfaatkan momentum yang sangat bagus seperti ini untuk dapat menawarkan dan menyampaikan secara detail kelebihan dari produk yang dihasilkan kepada para potential buyer agar terjadi transaksi yang baik,” katanya.

“Kami juga mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada pelaku industri perhotelan yang telah membuka pintu peluang kepada UMKM memasok produknya untuk dikonsumsi atau diperjualbelikan kembali di hotel,” sambungnya.

Dalam rangkaian kegiatan Business Matching, para pelaku UMKM sebelumnya telah mendapatkan pembekalan pelatihan, berupa public speaking, coaching dan mentoring serta teknik negosiasi, agar ketika berhadapan langsung dengan para potential buyer dapat mempresentasikan produknya dengan baik.

Berdasarkan survei yang telah dilakukan oleh Harvard Business Review, 79% pelanggan mengatakan pertemuan tatap muka adalah cara paling efektif untuk menjual produk ke klien baru, dan 89% setuju bahwa deal business membutuhkan pertemuan tatap muka.

BACA JUGA   Menkeu Kunjungi Pusat Konservasi Gajah Binaan Pertamina Hulu Rokan

Salah satu Mitra Binaan yang hadir dalam acara temu bisnis ini adalah EXO Coffe, produk yang di tawarkan berupa kopi dengan jenis Robusta dan Juria. Bastian, yang merupakan pemilik EXO Coffe merasa sangat antusias untuk mengikuti Business Matching ini karena bisa langsung menawarkan produknya kepada potential buyer.

“Saya senang sekali booth saya dapat kunjungan pertama dari Pertamina, di tambah lagi sudah ada beberapa hotel yang menawarkan kerja sama, tinggal kami follow up untuk proses pembelian,” ujarnya.

Kegiatan ini merupakan bagian dari komitmen ESG Pertamina terutama aspek Sosial melalui kegiatan pemberdayaan usaha mikro kecil. Sesuai dengan amanat Undang-undang Nomor 19 tahun 2003 tentang BUMN, Pertamina sebagai salah satu BUMN strategis milik Indonesia, berkomitmen kuat untuk mendukung kebangkitan usaha mikro, kecil dan menengah dengan spirit “Energizing You dan Energizing Indonesia.

Energi yang menjadi bahan bakar, energi yang menghasilkan pertumbuhan berkelanjutan, dan energi yang mampu menggerakkan roda perekonomian.(**)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *