Logo SitusEnergi
ADNOC bahas Konsesi Minyak Lepas Pantai Baru ADNOC bahas Konsesi Minyak Lepas Pantai Baru
Jakarta, Situsenergy.com Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi (ADNOC) telah mengumumkan bahwa mereka sedang dalam diskusi lanjutan dengan lebih dari selusin mitra potensial yang telah... ADNOC bahas Konsesi Minyak Lepas Pantai Baru

Jakarta, Situsenergy.com

Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi (ADNOC) telah mengumumkan bahwa mereka sedang dalam diskusi lanjutan dengan lebih dari selusin mitra potensial yang telah menyatakan minat yang signifikan terhadap konsesi lepas pantai, yang saat ini dioperasikan oleh Abu Dhabi Marine Operating Company (ADMA-OPCO) yang akan berakhir Maret mendatang.

Mitra potensial adalah gabungan pemegang konsesi yang ada di ladang lepas pantai ADNOC dan peserta baru. Pengumuman tersebut dikeluarkan segera setelah ADNOC meluncurkan perluasan model kemitraan strategisnya, serta pengelolaan portofolio asetnya yang aktif.

Pendekatan baru ADNOC, yang didasarkan pada model operasi yang fleksibel dan disempurnakan serta strategi pertumbuhan 2030, akan memungkinkan perusahaan untuk membuka dan memaksimalkan nilai dari seluruh Grup.

Pendekatan baru ini akan memberikan peningkatan aliran pendapatan dan memastikan pertumbuhan yang cerdas, sekaligus meningkatkan kinerja dan mengamankan akses yang lebih besar untuk produk ADNOC di pasar pertumbuhan utama.

Konsesi ADMA-OPCO yang ada akan dibagi menjadi dua, atau lebih, konsesi dengan persyaratan baru untuk membuka nilai lebih besar dan meningkatkan kesempatan kemitraan. Konsesi akan terdiri dari campuran lapangan Lower Zakum, Umm Shaif, Nasr, Umm Lulu dan Satah Al Razboot (SARB). ADNOC, atas nama pemerintah Abu Dhabi, akan mempertahankan kepemilikan 60% di area konsesi baru.

BACA JUGA   Siap Bangun Kilang, Indonesia Targetkan 2026 Tak Lagi Impor BBM 

Setelah pengumuman 2016 ADNOC untuk mengkonsolidasikan operasi lepas pantai ADMA-OPCO dan Zakum Development Company (ZADCO), konsesi ADMA yang baru dan konsesi Upper Zakum yang ada, yang dioperasikan oleh ZADCO, akan dioperasikan oleh perusahaan lepas pantai terpadu yang baru, yang memanfaatkan operasional Sinergi dan peningkatan kinerja. Konsolidasi kedua perusahaan tersebut akan selesai sebelum akhir tahun.

Seiring ADNOC terlihat untuk meningkatkan kapasitas produksi minyak menjadi 3,5 MMbpd pada 2018, pengembangan lepas pantai merupakan fokus strategis perusahaan. Areal konsesi yang ada dioperasikan oleh ADMA-OPCO, yang memproduksi sekitar 700.000 bpd minyak, direncanakan memiliki kapasitas produksi sekitar 1,0 MMbpd pada 2021.

ADNOC telah mengadopsi pendekatan progresif untuk memberikan pertumbuhan masa depan melalui strategi 2030, yang bertujuan untuk memastikan bisnis hulu yang lebih menguntungkan, bisnis hilir yang lebih berharga, dan pasokan gas yang ekonomis dan berkelanjutan. Di bagian hulu, ADNOC beradaptasi dengan lingkungan pasar yang terus berkembang dengan memaksimalkan efisiensi operasional, mengurangi biaya dan meningkatkan kapasitas produksi minyak mentah menjadi 3,5 MMbpd pada tahun 2018. Dalam bisnis gasnya, ADNOC akan mengembangkan berbagai sumber gas alam, termasuk mengetuk ke dalam tutup gas Dan cadangan gas dalam dan asam yang belum berkembang. Sementara di hilir, ADNOC bertujuan untuk meregangkan margin masing-masing minyak mentah dan memperluas produksi petrokimia dari 4,5 menjadi 11,4 mtpa pada tahun 2025. Ini akan mengembangkan produk bernilai tinggi baru untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat dan meningkatkan kapasitas penyulingan untuk menciptakan arus pendapatan baru. .

BACA JUGA   Berharap BU Menyumbang, Jonan: Rasio Elektrifikasi 100% Dapat Dicapai

Pemegang saham yang ada di ADMA-OPCO adalah BP (14,67%), Total (13,33%) dan JODCO (12%). Pemegang saham internasional di ZADCO adalah Exxon Mobil (28%) dan JODCO (12%). Pemerintah Abu Dhabi, melalui ADNOC, memiliki 60% saham di kedua perusahaan operasi tersebut.[r/red]

(worldoil.8/8/2017)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *