Logo SitusEnergi
SKK Migas dan INPEX Masela Lakukan Kick-Off PMT Proyek LNG Abadi SKK Migas dan INPEX Masela Lakukan Kick-Off PMT Proyek LNG Abadi
Jakarta, Situsenergi.com Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) bersama INPEX Masela melakukan “Kick-Off PMT Proyek LNG Abadi”... SKK Migas dan INPEX Masela Lakukan Kick-Off PMT Proyek LNG Abadi

Jakarta, Situsenergi.com

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) bersama INPEX Masela melakukan “Kick-Off PMT Proyek LNG Abadi” yang diselenggarakan di Jakarta. Proyek tersebut merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan produksi migas di Indonesia.

“Indonesia masih memiliki potensi minyak dan gas untuk mendukung kebutuhan di dalam negeri dan secara global. Ini merupakan wujud dukungan pemerintah untuk memaksimalkan peluang di sektor migas,” kata Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto dalam sambutannya.

Menurut Dwi, nilai investasi dari proyek yang merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) tersebut mencapai 20,9 miliar dolar AS atau sekitar Rp 324 triliun.

Hal ini dilakukan setelah pemerintah menyetujui revisi Plan of Development (POD) yang menyertakan komponen carbon capture storage (CCS).

“Proyek ini merupakan yang pertama di mana biaya terkait CCS telah memenuhi syarat untuk dimasukkan ke dalam cost recovery berdasarkan skema kontrak bagi hasil (PSC) yang mengatur operasi hulu minyak dan gas di Indonesia,” kata Dwi.

Ia menyebutkan, bahwa persetujuan POD revisi tersebut membuka jalan bagi INPEX dan mitranya untuk sepenuhnya mendorong proyek LNG Abadi sebagai proyek bersih dalam mendukung transisi energi.

“Proyek LNG ini juga menjadi bukti komitmen dalam meningkatkan produksi sekaligus menurunkan emisi. Potensi untuk menjadi CCS Hub dengan kemampuan injeksi CO2 sebesar 71 hingga 80 juta ton dan kapasitas penyimpanan mencapai 1,2 gigaton,” pungkasnya.

Sementaraa Senior Vice President Asia Project INPEX, Akihiro Watanabe dalam kesempatan yang sama menyampaikan terima kasih atas dukungan SKK Migas dan pemerintah Indonesia dalam proyek LNG Masela.

BACA JUGA   Publik Sambut Antusias Dukungan Pimpinan SKK Migas Terkait Program Kerja Jabung 2024

Menurut dia,volume produksi LNG tahunan pada proyek LNG Abadi ini diperkirakan akan mencapai 9,5 juta ton dan diharapkan dapat berkontribusi untuk meningkatkan ketahanan energi di Indonesia, Jepang dan negara-negara Asia lainnya serta menghasilkan pasokan energi bersih yang stabil dalam jangka panjang.

“Ini berdasarkan sifat ladang gas terkemuka di dunia dan cadangan berlimpah yang memungkinkan pengembangan yang efisien, serta komponen CCS,” katanya.

Lebih jauh ia mengatakan, INPEX bersama PT Pertamina dan Petronas akan melanjutkan operasi, termasuk beberapa kegiatan di lokasi serta mempersiapkan pekerjaan FEED.

“Setelah itu, dilakukan pelaksanaan proyek dengan tujuan mencapai keputusan investasi akhir atau Final Investment Decision (FID) dan memulai produksi pada tahap awal setelah menyelesaikan persiapan yang diperlukan termasuk kegiatan pemasaran dan pembiayaan,” paparnya.

Ia berharap, proyek LNG Masela ini dapat diselesaikan onstream pada kuartal IV 2029 mendatang.

“Kita berharap onstream pada kuartal IV 2029 dan mulai loading cargo pada kuartal I tahun 2030 atau lebih cepat,” tutup Akihiro Watanabe.(Ert/SL)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *