Logo SitusEnergi
Revisi UU Migas Tak Ada Ujung Pangkalnya Revisi UU Migas Tak Ada Ujung Pangkalnya
Jakarta, situsenergy.com Revisi Undang-undang minyak dan gas bumi (UU Migas) yang baru sampai sekarang belum tuntas, Salah satu faktor  penyebabnya adalah masih silang pendapat... Revisi UU Migas Tak Ada Ujung Pangkalnya

Jakarta, situsenergy.com

Revisi Undang-undang minyak dan gas bumi (UU Migas) yang baru sampai sekarang belum tuntas, Salah satu faktor  penyebabnya adalah masih silang pendapat Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) mengenai pembentukan Badan Usaha Khusus (BUK) migas.

Wakil Ketua Badan Legislasi DPR Totok Daryanto, mengatakan hingga kini Komisi VII yang membidangi energi dan yang membidangi Badan Usaha Milik Negara (BUMN), ini belum mencapai titik temu mengenai BUK Migas. “Rancangan UU Migas sudah di Baleg, tapi definisi BUK itu belum ketemu,” ujar Toto beberapa waktu lalu.

Dalam draft RUU Migas inisiasi komisi VII DPR yang definisi BUK Migas adalah badan usaha yang dibentuk secara khusus berdasarkan Undang-Undang Migas untuk melakukan kegiatan usaha hulu dan hilir migas. Seluruh modal dan kekayaannya dimiliki oleh negara dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden.

Namun definisi tersebut berseberangan dengan komisi VI DPR. Wakil Ketua Komisi VI DPR Inas Nasrullah Zubir pernah mengatakan seharusnya BUK di bawah koordinasi Kementerian BUMN, bukan Presiden. Ini mengacu Undang-undang BUMN.

Inas khawatir apabila BUK Migas di bawah kewenangan Presiden maka semangat pengelolaan badan usaha secara transparan dan baik menjadi mundur.

BACA JUGA   KESDM Bakal Lelang WK Migas Medio Februari

“Semua BUMN itu memang di bawah Presiden, tapi pengelolaan korporasinya dikelola Menteri BUMN. Bagaimana mungkin korporasi BUK dikelola Presiden,” ujar dia.

Atas perbedaan pandangan ini, Wakil Ketua Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Satya Widya Yudha juga mengharapkan adanya inisiasi dari Baleg. “Kami minta seharusnya difasilitasi oleh baleg,” kata Satya di Jakarta,  pada beberapa waktu lalu.

Toto menyatakan, rencananya Baleg akan mempertemukan Komisi VI dan VII untuk mencari titik temu atas perbedaan pandangan tersebut pekan ini. “RUU Migas masih menunggu Komisi VI dan VII,” katanya.(mul)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *