Logo SitusEnergi
Lapangan Minyak Terbesar Libya ‘Kembali Normal’ Setelah Gangguan Lapangan Minyak Terbesar Libya ‘Kembali Normal’ Setelah Gangguan
Jakarta, Situsenergy.com Lapangan minyak terbesar Libya Sharara “kembali normal” setelah terjadi gangguan akibat protes, kata National Oil Corp. Pemompaan terganggu selama ber jam-jam karena... Lapangan Minyak Terbesar Libya ‘Kembali Normal’ Setelah Gangguan

Jakarta, Situsenergy.com

Lapangan minyak terbesar Libya Sharara “kembali normal” setelah terjadi gangguan akibat protes, kata National Oil Corp.

Pemompaan terganggu selama ber jam-jam karena pemrotes bersenjata menutup beberapa fasilitas, kata NOC Senin dalam sebuah pernyataan. NOC tidak memberi gambaran terbaru tentang produksi di lapangan atau menjelaskan apa yang menyebabkan demonstrasi atau siapa yang mereka wakili. Lapangan di Libya barat menghasilkan 275.000 bph per 12 Juli, orang yang mengetahui situasi saat ini mengatakannya.

Sharara, yang dioperasikan oleh perusahaan patungan antara produsen negara Libya dan Repsol SA, Total SA, OMV AG dan Statoil ASA, telah menyaksikan beberapa penutupan singkat yang disebabkan oleh kelompok yang berbeda. Ladang ditutup selama dua hari di bulan Juni karena sebuah demonstrasi oleh para pekerja di lapangan.

Produksi minyak mentah dan ekspor Libya mencapai level tertinggi tiga tahun terakhir bulan lalu karena pertempuran antar milisi bersenjata mereda dan para pemimpin pemerintahan saingan negara tersebut sepakat secara prinsipal mengenai langkah-langkah untuk menyatukan negara tersebut. Pemulihan di negara yang memiliki cadangan minyak mentah terbesar di Afrika membuat negara-negara penghasil minyak OPEC dan negara-negara penghasil minyak mengikat lebih ketat untuk menekan surplus pasokan global yang menekan harga minyak mentah.

BACA JUGA   Pertamina Telah Operasikan 58 Titik BBM Satu Harga

Produsen Afrika Utara mengirimkan sekitar 865.000 barel per hari pada Juli, data pelacakan tanker disusun oleh Bloomberg. Itu adalah kenaikan 11% dari bulan Juni, yang sudah tertinggi sejak setidaknya Juli 2014.

Kecepatan di mana Libya dapat menghidupkan kembali penjualan minyak mentah sangat penting bagi pasar minyak karena, bersama dengan Nigeria, negara tersebut tidak terikat oleh peraturan Negara-negara Pengekspor Minyak yang membatasi produksi tahun ini. OPEC memperpanjang kesepakatan pemotongan tersebut, dan pembebasan Libya dari sana, sampai Maret 2018.

Libya meluncur ke dalam kekacauan setelah pemberontakan bersenjata yang menggulingkan dan membunuh mantan kuat Muammar Qaddafi pada tahun 2011, dengan berbagai kelompok bersenjata dan dua pemerintahan yang bersaing untuk mengendalikan fasilitas energi di negara tersebut. Pemimpin saingannya – Perdana Menteri Fayez al-Serraj dan komandan Angkatan Darat Nasional Khalifa Haftar – sepakat bulan lalu mengenai gencatan senjata, menggabungkan perusahaan minyak dan angkatan bersenjata terbagi, dan pemilihan sesegera mungkin.[r/red]

(worldoil 8/8/2017)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *