Logo SitusEnergi
KAI Optimalkan Energi Baru Terbarukan KAI Optimalkan Energi Baru Terbarukan
Jakarta, Situsenergi.com Sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berlomba – lomba untuk mengimplementasikan energi ramah lingkungan atau energi baru terbarukan, salah satunya PT Kereta... KAI Optimalkan Energi Baru Terbarukan

Jakarta, Situsenergi.com

Sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berlomba – lomba untuk mengimplementasikan energi ramah lingkungan atau energi baru terbarukan, salah satunya PT Kereta Api Indonesia (Persero).

EVP of Corporate Secretary KAI Raden Agus Dwinanto Budiadji mengatakan, berbagai aksi nyata telah KAI lakukan untuk menerapkan ESG seperti pemakaian bio solar untuk kereta api, penggunaan panel surya di stasiun dan perkantoran, serta kegiatan-kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) di bidang lingkungan hidup ataupun pendampingan UMKM.

“Kereta api merupakan moda transportasi yang berkelanjutan. Di era yang mengedepankan environmental, social, and governance (ESG) ini, kereta api akan menjadi pendorong utama untuk angkutan berbasis environment,” kata Agus Jumat (10/11/2023).

KAI telah menggunakan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) atau solar panel di Stasiun Gambir dan gedung Jakarta Railway Center. Ke depan, KAI akan memasang solar panel di 40 stasiun dan 2 balai yasa.

“Pemasangan Solar Panel ini merupakan upaya transisi energi yang dilakukan KAI dengan menggunakan Energi Baru Terbarukan (EBT) untuk suplai energi listrik di berbagai aset KAI,” kata dia.

Adapun untuk bahan bakar kereta api, saat ini KAI telah menggunakan Biosolar B30 yang berarti 30 persen dari campuran tersebut terdiri dari bahan bakar yang berasal dari sumber nabati atau organik, seperti dari minyak kelapa sawit, jarak, ataupun dari beragam bahan organik lainnya.

“Biosolar B30 ini memiliki emisi gas buang yang lebih rendah, sehingga dapat membantu mengurangi polusi udara. Bahkan di beberapa titik di Sumatera KAI sudah menggunakan Biosolar B35 yang berarti tingkat ramah lingkungannya lebih tinggi,” kata dia.

Salah satu kelebihan kereta api yaitu kapasitasnya yang sangat besar. Satu gerbong bisa mengangkut 50 ton barang atau seukuran 2 truk kontainer. Bahkan, satu rangkaian KA angkutan batu bara di Sumatera bagian selatan dapat menarik 60 gerbong atau 3.000 ton sekaligus. Jika diangkut truk butuh kurang lebih 120 truk.

“Hal ini tentu lebih ramah lingkungan karena penggunaan BBM yang lebih rendah dan minim polusi,” kata dia.

PIS

“KAI menunjukkan komitmennya yang kuat terhadap penerapan Environmental Social Governance (ESG). Melalui penerapan ESG, KAI bukan hanya menjadi pelopor dalam transportasi berkelanjutan, tetapi juga berperan dalam menciptakan nilai jangka panjang untuk semua pemangku kepentingan,” tutup Agus.(SA/SL)

BACA JUGA   BKPM Siap Dukung Pembangunan Pabrik Baterai Untuk Kendaraan Listrik

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *