Logo SitusEnergi
Jelang Natal, Pertamina Bentuk Satgas BBM dan LPG Jelang Natal, Pertamina Bentuk Satgas BBM dan LPG
Jakarta, situsenergy.com General Manager Pertamina MOR VII, Joko Pitoyo General Manager Pertamina MOR VII, Joko Pitoyo mengungkapkan, untuk mengantisipasi peningkatan kebutuhan BBM dan Elpiji... Jelang Natal, Pertamina Bentuk Satgas BBM dan LPG

Jakarta, situsenergy.com

General Manager Pertamina MOR VII, Joko Pitoyo General Manager Pertamina MOR VII, Joko Pitoyo mengungkapkan, untuk mengantisipasi peningkatan kebutuhan BBM dan Elpiji di wilayah Sulawesi, PT Pertamina (Persero) MOR VII telah menyiapkan satuan tugas (Satgas).

Menurut Joko, Satgas yang akan bersiaga mulai 18 Desember 2017 hingga 7 Januari 2018 itu ditugaskan untuk memastikan kebutuhan masyarakat atas kedua bahan bakar tersebut terpenuhi. “Jadi Satgas bertugas selama masa Natal dan Tahun Baru 2018 dan akan melakukan berbagai kesiapan,” kata Joko saat dihubungi wartawan via telepon, Sabtu (16/12).

Sementara menurut Manager Communication & CSR MOR VII M Roby Hervindo, selama masa Natal dan Tahun Baru 2018, penyaluran BBM tertinggi diprediksi akan terjadi pada tanggal 24 dan 31 Desember 2017. “Konsumsi Gasoline (Premium, Pertalite, Pertamax dan Pertamax Turbo) tertinggi pada masa Natal diprediksikan terjadi pada tanggal 24 Desember 2017 dengan volume sebesar 8.382 KL atau naik sebesar 24% dibanding konsumsi normal,” ujarnya.

“Sedangkan konsumsi Gasoline tertinggi masa Tahun Baru 2018 diprediksikan terjadi pada tanggal 31 Desember 2017 dengan volume sebesar 8.746 KL atau naik sebesar 29% dibandingkan konsumsi normal,” tambah Roby.

BACA JUGA   Ketua KY Sebut Banyak Mafia Terlibat di Kasus-kasus PKPU

Untuk konsumsi Gasoil (Solar/Bio, Dexlite,  Pertamina Dex dan Kerosene) tertinggi pada masa Natal juga diprediksi akan terjadi pada tanggal 24 Desember 2017 dengan volume sebesar 3.505 KL atau naik 44% dibandingkan konsumsi normal.

Sedangkan konsumsi Gasoline tertinggi masa Tahun Baru 2018 diprediksikan terjadi pada tgl 31 Desember 2017 dengan volume sebesar 2.816 KL atau naik sebesar 15% dibandingkan konsumsi normal.

“Secara keseluruhan, konsumsi Gasoline pada Natal dan Tahun baru 2018 diprediksikan mengalami kenaikan sebesar 3,7% atau sebesar 7.027 KL dibanding konsumsi normal. sedangkan Gasoil mengalami kenaikan 1,1% atau sebesar 2.467 KL,” papar Roby.

Ia menambahkan, jika dibanding tahun sebelumnya, Gasoline diprediksi akan mengalami kenaikan 3,5% dan Gasoil mengalami kenaikan 18,7%. “Kenaikan yang cukup signifikan pada gasoil disebabkan pada akhir tahun 2016 terjadi penurunan konsumsi signifikan akibat perlambatan ekonomi dan harga komoditas tambang serta minyak,” katanya.(adi)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *