Logo SitusEnergi
Hasil Shale Oil A.S. Terus Meningkat Meskipun Ada Kekhawatiran Investor Hasil Shale Oil A.S. Terus Meningkat Meskipun Ada Kekhawatiran Investor
Jakarta, Situsenergy.com Produksi shale oil di ladang minyak terbesar A.S. harus naik sebanyak 300.000 barel per hari pada Desember, menurut perkiraan terbaru setelah hasil... Hasil Shale Oil A.S. Terus Meningkat Meskipun Ada Kekhawatiran Investor

Jakarta, Situsenergy.com

Produksi shale oil di ladang minyak terbesar A.S. harus naik sebanyak 300.000 barel per hari pada Desember, menurut perkiraan terbaru setelah hasil kuartalan industri terbaru.

Prospek yang lebih tinggi, di tengah kekhawatiran kenaikan keuntungan baru-baru ini mungkin tidak akan berlanjut, datanglah dari satu produksi minyak keluaran Permian cekungan yang tinggi akhir-akhir ini dan keputusan beberapa perusahaan energi lainnya memangkas anggaran tahunan.

Produksi minyak dari Cekungan Permian di West Texas dan New Mexico diawasi ketat karena biaya rendah dan pertumbuhannya yang cepat telah menekan usaha Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk menguras minyak mentah global.

Konsultasi Wood Mackenzie melihat 300.000 barel per hari (bpd) lainnya yang berasal dari proyek Permian pada akhir tahun, meningkatkan perkiraan akhir tahun sebesar 200.000 bpd.

Rystad Energy, sementara itu, hasil proyek dari Permian akan meningkat 300.000 bpd dalam enam bulan dari bulan Juni sampai Desember.

Keduanya mengharapkan produksi minyak di Permian tahun depan akan mendekati atau melampaui angka 2,7 juta bpd.

“Permian terus mengejutkan kita terhadap kenaikan,” kata Alex Beeker, seorang analis di Wood Mackenzie. Dengan harga minyak mentah A.S. yang terus diperdagangkan di bawah $ 50 per barel, penambahan rig pengeboran akan melambat, namun “kita juga melihat produksi terus meningkat,” tambahnya.

BACA JUGA   Kementrian ESDM Terus Mengkaji Penerapan B40

Prospek volume yang kuat terjadi karena investor menjual saham di kisaran produsen serale Permian setelah Pioneer Natural Resources Co awal bulan ini mengungkapkan penurunan yang tidak terduga pada produksi minyak kuartal kedua dan biaya yang lebih tinggi untuk beberapa sumur Permian.

Sejumlah perusahaan minyak memotong rencana belanja modal mereka untuk tahun ini, dengan harga sub-$ 50 per barel atau efisiensi produksi yang lebih besar. Jumlah rig pengeboran A.S. yang aktif juga telah meluncur dalam tiga minggu terakhir, mendorong kekhawatiran bahwa pertumbuhan produksi secara keseluruhan dapat terhenti.

Eksekutif perintis mengatakan bahwa volume gas alam yang lebih besar dari perkiraan mengimbangi perkiraan produksi minyak yang lebih rendah dari perkiraan pada kuartal terakhir. Gas diproduksi bersamaan dengan minyak di sumur. Semakin tua sumur, semakin besar persentase gas yang dihasilkannya. Tapi dalam kasus Pioneer, tingginya konsentrasi gas berasal dari sumur baru, situasi yang tidak umum.

Pioneer bersikeras telah memperbaiki masalah dan akan mencapai target minyak di masa depan, namun sahamnya turun sekitar 16 persen sejak membukukan hasil kuartalan. Pukulannya menyeret turun saham produsen lain, sehingga indeks S & P Energy turun lebih dari 3 persen untuk bulan tersebut.

BACA JUGA   Gerakan Penghematan Energi Dimulai dari Keluaga

Minyak mentah memiliki nilai lebih tinggi untuk perusahaan energi daripada gas alam, dan Wall Street biasanya memberi imbalan kepada perusahaan yang memompa persentase minyak mentah yang lebih tinggi.

Parsley Energy Inc, produsen Permian besar lainnya, juga meningkatkan perkiraan untuk persentase gas yang diperkirakan akan dipompa tahun ini. Perusahaan mengatakan masih mengharapkan produksi minyak yang kuat bahkan jika memompa lebih banyak gas.

“Lihatlah volume minyak absolut per sumur yang diproduksi,” Matt Gallagher, presiden Parsley, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Tidak ada apapun dari dasar geologi yang harus mengubah perkiraan minyak kita menjadi yang negatif.”

Analis mengatakan pelemahan target minyak Pioneer tidak menunjukkan masalah yang lebih luas dan peningkatan produksi gas juga menguntungkan industri energi.

“Dari keseluruhan perspektif wilayah Permian, ini akan diimbangi dengan output yang lebih kuat dari beberapa pemain lainnya,” kata Artem Abramov, wakil presiden analisis di Rystad Energy.

Dan Katzenberg, analis industri minyak di R.W. Baird & Co, mengatakan kenaikan produksi gas alam baik untuk produsen.

“Ada lebih banyak sumber daya total,” katanya, “Itu adalah poin penting, dan ini jelas-jelas diabaikan oleh pasar.”[r/red]

BACA JUGA   Polemik Status Hukum SKK Migas, Ini Pendapat Mantan Bos PHE

(worldoil 14/8/2017)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *